Genshin Impact: Peradaban Teyvat yang Punah

Sashi Agustin, 27 November 2023

Genshin Impact: Peradaban Teyvat yang PunahGame
Banner Ads

Gamefinityid, Bekasi – Dunia Genshin Impact tak terbatas, dan dengan banyaknya peradaban yang punah, ada banyak hal yang bisa digali dan diketahui dalam lore-nya.

Genshin Impact selalu berhasil mengejutkan dalam membangun lore kompleks di seluruh dunia Teyvat. Peradaban kuno terkubur dalam lore, beberapa hanya dibicarakan dalam buku, halaman enigmatis, atau jurnal-jurnal yang tersebar. Waktu tidak hanya dihabiskan untuk mengembangkan dunia-dunia ini, tetapi dunia-dunia ini mungkin memberikan wawasan tentang situasi saat ini di Teyvat dalam Genshin Impact.

Peradaban di Khaenri’ah

Kebanyakan pemain familiar dengan tanah kuno ini, karena merupakan yang paling menonjol dan paling sering disebut di antara semua peradaban kuno. Abyss Sibling aktif bekerja untuk mengembalikan kembali tanah kuno ini. Namun, pada zamannya, Khaenri’ah digambarkan sebagai makmur berkat inovasinya dan teknologinya. Terkenal karena seni kuno Khemia, jenis Alkimia berbahaya yang mampu menciptakan manusia sintetis jika dalam tangan yang tepat, seperti Rhinedottir dari Hexenzirkel. Pada akhirnya, negara bawah tanah ini jatuh ketika ciptaan Rhinedottir menarik perhatian Celestia. Beberapa penduduk Khaenri’ah dikutuk dengan keabadian sementara yang lain berubah menjadi monster.

Genshin Impact

Sal Vindagynr

Yang menarik, tidak banyak yang diketahui tentang waktu Sal Vindagynr aktif. Sebaliknya, banyak lore tersembunyi dalam teks kuno tentang runtuhnya peradaban ini. Tempat ini adalah lokasi Dragonspine dalam Genshin Impact saat ini, meskipun saat itu tidak begitu bersalju. Teks dalam game menggambarkan tanah kuno ini sebagai gunung yang hijau dan subur. Yang paling mencolok, tanah ini memiliki seorang putri yang mampu melihat masa depan. Suatu hari, dia meramalkan kehadiran naga gelap yang akan membawa kerusakan pada tanah mereka—naga ini adalah Durin, naga yang mayatnya terletak di Dragonspine.

Guili Assembly

Terjadi lebih dari 3000 tahun yang lalu, Geo Archon Morax dan Dewa Debu Guizhong memerintah Guili Assembly dengan dukungan dari adepti dan dewa lain seperti Marchosius (sekarang dikenal sebagai teman Xiangling, Guoba). Ini adalah tanah yang luas terkenal akan keterampilan rekayasa. Bahkan adepti dan dewa sering mengadakan kompetisi ramah untuk memamerkan penemuan mereka satu sama lain. Cloud Retainer dan Guizhong sering mengadakan kompetisi dan meminta pendapat Morax tentang penemuan mana yang lebih baik. Guizhong sering menjadi pemenang. Namun, ketika Archon War dimulai dan Guizhong jatuh, begitu juga Guili Assembly.

Baca Juga : 

Peradaban Punah Enkanomiya

Di bawah pulau Watatsumi, mungkin ada salah satu peradaban tertua dalam sejarah Teyvat. Tak lama setelah Primordial One mengalahkan Seven Sovereigns, manusia diharuskan berkeliaran di permukaan planet ini.

Dikatakan bahwa Enkanomiya berada di atas permukaan sebelum The Second Who Came berduel dengan Primordial One dan tenggelam karena terjebak dalam perseteruan mereka. Meskipun demikian, penduduknya berhasil berkembang di bawah air.

Namun, baru setelah tiga tahun berlalu mereka benar-benar bisa berkembang. Saat itu, Istaroth memberi mereka pengetahuan yang diperlukan untuk menciptakan Dainichi Mikoshi untuk menciptakan cahaya, karena Vishaps dalam Genshin Impact tidak menyukai cahaya, dan lentera yang digunakan oleh penduduk sebelumnya tidak cukup untuk menahan mereka.

Update informasi menarik seputar anime, game, lifestyle serta teknologi hanya di Gamefinity. Gamefinity.id juga menyediakan jasa pengisian top up dan voucher game dengan cara yang mudah dan juga terjangkau.

author avatar
Sashi Agustin
Share Artikel:
Banner Ads

Related Posts: