Mengapa TikTok Dilarang Kembali oleh Pemerintah AS?

Zeinal Wujud, 18 Maret 2024

Mengapa TikTok Dilarang Kembali oleh Pemerintah AS?Teknologi
Banner Ads

GAMEFINITY.ID, Jakarta – Sebuah upaya lintas partai di Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat sedang mendorong untuk meloloskan sebuah undang-undang yang berpotensi mengarah agar TikTok Dilarang Kembali.

Platform ini, yang memungkinkan pengguna untuk memposting dan menonton video pendek, diluncurkan pada tahun 2016 dan telah mengalami pertumbuhan yang signifikan dalam basis penggemarnya sejak saat itu.

Namun, seiring dengan popularitas TikTok yang melonjak, platform ini juga menjadi sasaran peningkatan pengawasan dari berbagai pihak.

Baca juga:

Latar Belakang TikTok Dilarang Kembali

TikTok telah menghadapi gugatan dari para orang tua yang concerned di Amerika Serikat atas dugaan kecenderungannya yang membuat kecanduan bagi anak-anak dan mengekspos mereka pada konten berbahaya.

Platform ini juga menghadapi pembatasan dan pelarangan di beberapa negara karena keluhan serupa.

Saat ini, sebuah rancangan undang-undang sedang bergerak melalui legislatif Amerika Serikat yang bisa mengakibatkan pelarangan TikTok di negara tersebut.

Detail Rancangan Undang-Undang

Sebuah rancangan undang-undang, H.R. 7521, saat ini sedang bergerak melalui Dewan Perwakilan Rakyat yang, jika disetujui, bisa mengarah pada pelarangan TikTok di Amerika Serikat.

Rancangan undang-undang tersebut maju dari komite pada tanggal 7 Maret, sebuah langkah kunci dalam proses legislatif, dan menghadapi pemungutan suara oleh seluruh anggota Dewan minggu ini.

Jika akhirnya menjadi undang-undang, rancangan undang-undang tersebut akan mengharuskan pengembang TikTok, ByteDance, untuk menjual platform tersebut dalam waktu 165 hari atau melihatnya dilarang di toko aplikasi.

Negara bagian Montana mengeluarkan larangan terhadap TikTok tahun lalu dan rancangan undang-undang federal baru ini mengikuti logika dan niat yang sama dari tindakan tersebut.

Alasan di Balik TikTok Dilarang Kembali

Pelarangan TikTok yang Diusulkan Menyebutkan Kekhawatiran Tentang Tiongkok.

Seperti larangan di Montana, rancangan undang-undang baru ini dipicu oleh kekhawatiran bahwa TikTok bisa digunakan oleh pemerintah Tiongkok untuk mengumpulkan data warga Amerika Serikat dan menyebarkan informasi yang salah.

ByteDance adalah perusahaan Tiongkok yang berbasis di Beijing dan, seperti banyak bisnis Tiongkok lainnya, sebagian dimiliki oleh pemerintah.

TikTok telah menggunakan Twitter untuk mengkritik rancangan undang-undang baru ini dan menyangkal klaim bahwa platform tersebut melayani pemerintah Tiongkok.

ByteDance berargumen bahwa TikTok melayani komunitas yang penuh semangat, bahwa tuduhan pengumpulan dan berbagi data adalah upaya menakut-nakuti.

Rancangan undang-undang ini merupakan serangan terhadap hak-hak pengguna di bawah Amendemen Pertama untuk berbicara dan berekspresi secara bebas. Hal ini tidak tampak mengurangi momentum lawan-lawannya di Kongres.

Baca juga:

Konsekuensi dan Proses Lanjutan

Jika lolos minggu ini di Dewan, pelarangan TikTok masih perlu disetujui di Senat dan kemudian diratifikasi oleh presiden untuk menjadi undang-undang, yang kemungkinan akan memakan waktu.

Tahun lalu, Senator Hawley menyatakan dukungannya untuk pelarangan TikTok, sehingga tampaknya ada setidaknya beberapa dukungan di ruang sidang itu untuk mengikuti langkah Dewan.

Bagaimana nasib rancangan undang-undang ini di Kongres akan terlihat nanti.

Ikuti akun resmi GAMEFINITY di Facebook, Instagram dan TikTok untuk mendapatkan informasi terupdate.

GAMEFINITY.ID menyediakan jasa pengisian top up dan voucher game dengan cara yang mudah dan pastinya terjangkau.

author avatar
Zeinal Wujud
If you have any questions, please ask somebody else!
Share Artikel:
Banner Ads

Post Terkait: