WhatsApp Siap Menghadirkan Dukungan Obrolan Pihak Ketiga

Zeinal Wujud, 13 Februari 2024

WhatsApp Siap Menghadirkan Dukungan Obrolan Pihak KetigaTeknologi
Banner Ads

GAMEFINITY.ID, Jakarta – Dekatnya batas waktu Undang-Undang Pasar Digital (DMA), WhatsApp bersiap untuk memungkinkan jaringan obrolan pihak ketiga di aplikasinya.

Dalam wawancara dengan Wired, Dick Brouwer, seorang direktur rekayasa di WhatsApp, mengatakan bahwa perusahaan siap untuk menawarkan interoperabilitas di platform dengan lebih dari 2 miliar pengguna.

“Ada ketegangan nyata antara menawarkan cara mudah untuk menawarkan interoperabilitas ini kepada pihak ketiga sambil tetap mempertahankan privasi, keamanan, dan integritas WhatsApp. Saya pikir kami cukup puas dengan di mana kami berada,” katanya kepada publikasi tersebut.

UE setuju untuk menyertakan interoperabilitas pesan di bawah DMA pada tahun 2022.

Aturan ini mewajibkan penjaga pintu seperti WhatsApp dan Messenger untuk membuka layanan mereka kepada aplikasi obrolan lainnya.

Baca juga:

Langkah Bersama Meta: Dukungan Interoperabilitas di Messenger

Meta juga sedang mempersiapkan dukungan untuk aplikasi obrolan lain ke Messenger.

Awalnya, pengalaman ini akan difokuskan pada obrolan satu lawan satu di mana orang dapat mengirim teks, audio, video, gambar, dan file melintasi aplikasi.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh WABetaInfo, pengalaman ini akan berada di submenu baru di bagian atas kotak masuk yang disebut “Obrolan pihak ketiga.”

Brouwer, yang bekerja untuk menerapkan enkripsi end-to-end untuk Messenger tahun lalu, mengatakan kepada Wired bahwa ini akan menjadi pengalaman opt-in untuk menghindari spam dan penipuan.

“Saya bisa memilih apakah saya ingin berpartisipasi dalam pertukaran pesan dengan pihak ketiga atau tidak. Ini penting, karena ini bisa menjadi sumber spam dan penipuan yang besar,” katanya.

Perusahaan yang ingin bersifat interoperabilitas dengan sistem Meta harus menandatangani perjanjian, detailnya belum publish.

Baca juga:

Langkah WhatsApp Menuju Keterbukaan

WhatsApp akan memerlukan enkripsi end-to-end untuk mengaktifkan interoperabilitas. Namun, perubahan yang baru diumumkan oleh Apple terhadap App Store bisa menjadi indikator bahwa persyaratan tersebut mungkin tidak sederhana.

Baru-baru ini, pendiri protokol pesan sumber terbuka Matrix, Matthew Hodgson, mencatat dalam sebuah pembicaraan bahwa mereka telah bekerja dengan WhatsApp secara “eksperimental” untuk membuat protokol tersebut bekerja dengan enkripsi end-to-end utuh.

Belum jelas apakah operator lain seperti Telegram, Viber, dan Google berencana untuk menambahkan dukungan interoperabilitas dengan WhatsApp.

Brouwer mengatakan kepada Wired bahwa obrolan pihak ketiga dan obrolan asli WhatsApp mungkin tidak mencapai kesetaraan fitur karena interoperabilitas bisa membuka isu privasi dan keamanan baru.

Aplikasi yang menggabungkan beberapa layanan pesan di bawah payung satu atap telah menjadi sorotan dalam beberapa bulan terakhir.

Pada bulan Oktober lalu, pemilik WordPress.com Automattic membeli Texts.com seharga $50 juta.

Upaya Beeper pendiri smartwatch Pebble, Eric Migicovsky, telah menjadi pembicaraan karena upayanya – yang ditolak oleh Apple – untuk membawa iMessage ke ponsel Android.

Ikuti akun resmi GAMEFINITY di Facebook, Instagram dan TikTok untuk mendapatkan informasi terupdate.

GAMEFINITY.ID menyediakan jasa pengisian top up dan voucher game dengan cara yang mudah dan pastinya terjangkau.

author avatar
Zeinal Wujud
Share Artikel:
Banner Ads

Related Posts: